Tancap Gas! Microsoft Kebut Pembelian TikTok Rampung Sebelum 15 September 2020

Microsoft Kebut Pembelian TikTok

BERITA TERKAIT

JAKARTA – Microsoft telah memposting pernyataan hari ini di blog perusahaannya, yang menyatakan bahwa perusahaan besutan Bill Gates itu akan melanjutkan diskusi tentang potensi pembelian TikTok di A.S. Sebagai bagian dari pernyataan itu, Microsoft mengatakan jika pihaknya akan mengundang “investor Amerika” lainnya untuk berpartisipasi secara minoritas.

Menurut pernyataan perusahaan, rencana (mengundang investor Amerika lainnya) ini adalah hasil dari percakapan antara CEO Satya Nadella dan Donald Trump. Laporan sebelumnya menunjukkan bahwa situasi sepenuhnya berada di tangan Gedung Putih, dengan Microsoft sendiri sangat bersedia melakukan pembelian, namun kesiapan tersebut terbentur masalah sentimen politik. Jika Satya telah melibatkan Trump secara langsung, sepertinya teka-teki kejelasan pembelian TikTok oleh Microsoft akan menemukan titik terang.

“Setelah percakapan antara CEO Microsoft Satya Nadella dan Presiden Donald J. Trump, Microsoft siap untuk melanjutkan diskusi untuk mengeksplorasi pembelian TikTok di Amerika Serikat,” demikian pernyataan yang disampaikan pihak Microsoft. “Microsoft sepenuhnya menghargai pentingnya mengatasi masalah Presiden. Ini berkomitmen untuk mengakuisisi TikTok dengan tunduk pada tinjauan keamanan lengkap dan memberikan manfaat ekonomi yang layak bagi Amerika Serikat, termasuk Perbendaharaan Amerika Serikat. ”

Microsoft mengatakan, bahwa dalam kasus apa pun, diskusi mereka tentang akuisisi dari ByteDance akan selesai selambat-lambatnya pada tanggal 15 September 2020.

Pembelian akan mencakup operasi TikTok di AS, Kanada, Australia, dan Selandia Baru dan akan dioperasikan di bawah kendali Microsoft. Satu wilayah yang tidak disebutkan di sini adalah India, yang dapat memberikan peluang masa depan yang menarik bagi kedua perusahaan jika kesepakatan ini gagal. Jika Microsoft dapat memposisikan dirinya sebagai pelayan TikTok, ia akan menghapus masalah data (jika bukan karena ketegangan nasional antara Cina dan India).

BACA JUGA  PT KAI Kembali Operasikan 5 Perjalanan Kereta Api Dari Jakarta

Tidak mengherankan, perlindungan data dan privasi muncul, dengan Microsoft memastikan bahwa “model operasi untuk layanan akan dibangun untuk memastikan transparansi kepada pengguna serta pengawasan keamanan yang sesuai oleh pemerintah di negara-negara ini.”

“Di antara langkah-langkah lain, Microsoft akan memastikan bahwa semua data pribadi pengguna TikTok di AS akan ditransfer ke dan tetap berada di Amerika Serikat. Sejauh data tersebut disimpan atau dicadangkan di luar Amerika Serikat, Microsoft akan memastikan bahwa data ini dihapus dari server di luar negara setelah ditransfer. “

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERBARU

Scroll to Top